Taybah

Taybah
Ilmu Itu Cahaya...

Monday, August 4, 2008

Umat Islam Pasca Isra’ Mikraj


Umat Islam Pasca Isra’ Mikraj.

Rangkuman peristiwa yang berlaku di dalam peristiwa Isra’ Mikraj yang dilalui oleh Baginda RasuluLlah S.A.W. telah banyak meniti di pendengaran kita. Berbagai-bagai bentuk pendedahan dan perkongsian ilmu berkaitan dengan Isra’ Mikraj telah pun kita ikuti baik dalam bentuk forum perdana, kuliah maghrib, ceramah umum, malah dalam khutbah Jumaat juga, telah banyak diperdengarkan dan diperingatkan tentang peristiwa agung dan bersejarah ini. Peristiwa ini bukan sahaja menjadi perbahasan utama pada zaman moden ini, malah perbahasan dan perdebatan mengenainya telah bermula sejak Baginda RasuluLlah SAW masih hidup lagi.
Sejurus selepas Nabi Muhammad SAW kembali daripada perjalanan panjang ke Masjid Al-Aqsa dan ke Sidratul Muntaha, membawa perintah Solat 5 waktu sehari semalam, daripada Ibnu Abbas r.a, menurut apa yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, daripada RasuluLlah SAW dengan kata baginda;
“Setelah berlalunya malam di mana aku diIsa’kan, dan aku kembali ke Mekkah. Aku merasa
berat sekalisksn perkara itu dan aku tahu orang ramai akan mendustakan aku”.

Seterusnya Nabi bercerita; “Maka Abu Jahal(seteru Allah) pun datang dan duduk di sisiku,
Dia bertanya dalam nada mengejek-ejek aku;

Abu Jahal : Ada sesuatu hari ini Ya Muhammad?
Nabi SAW : Ya ada.
Abu Jahal : Apakah suatu itu?
Nabi SAW : Aku telah diIsra’kan malam tadi.
Abu Jahal : Ke mana pula kali ini?
Nabi SAW. : Ke Baitul Maqdis
Abu Jahal : Habis engkau telah kembali pula pagi-pagi ini di hadapan kami?
Nabi SAW : Benar.

Lalu Abu Jahal menawarkan diri untuk memanggil orang ramai agar mendengar khabaran
daripada Nabi Muhammad SAW dan Baginda mengizinkan. Setelah berkumpul seluruh
masyarakat yang ada pada ketika itu;

Abu Jahal : Katakanlah kepada kaum mu itu sebagimana yang engkau katakan kepada ku
tadi.

Kemudiannya berlakulah dialog antara Nabi Muhammad dengan kaumnya ketika itu.
Sehingga ada di antara mereka yang menggaru kepala, bertepuk tangan kehairanan. Lantas
ada yang bertanya; “Bolehkah Tuan menggambarkan kepada kami masjidnya?”(kerana ada
yang pernah ke sana)


Baginda lalu menceritakan dan menggambarkan rupa paras masjid tersebut secara terperinci
menurut apa yang dilintaskan di hadapannya.

Sejurus selepas itu masyarakat pada ketika itu pergi menemui Abu Bakar lalu bertanya; “Apa
pendapatmu wahai Abu Bakar mengenai Sahabatmu(Nabi Muhammad) ini yang telah
mendakwa pergi ke Baitul Maqdis malam tadi dan kembali semula pada paginya?”

Abu Bakar : Kamu semua mendustakannya?
Masyarakat : Bukan begitu, dia kini berada di Masjid sedang memberitahu berita itu kepada
orang ramai.
Abu Bakar : Demi Allah. Kiranya dia berkata begitu, memang benarlah ia, dan apa yang
hendak dihairankan sangat? Demi Allah, dia(Muhammad SAW) telah
memberitahuku berbagai berita yang turun dari langit ke bumi, tidak kira siang
atau malam, maka aku terus membenarkannya. Ini tentu lebih menakjubkan
kamu bukan?

Abu Bakar terus bangun dan menuju ke Masjid Al-Haram untuk bertemu dan mendengar
sendiri berita itu daripada mulut RasuluLlah SAW. Abu Bakar terus membenarkan setiap
apa yang diceritakan oleh Nabi Muhammad SAW sehingga beliau di gelar As-Siddiq, yang
bermaksud Yang Membenarkan.


Teman-teman, Mahasiswa/I sekalian,

Demikian peristiwa yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad daripada Ibnu Abbas r.a. mengenai situsai pasca Isra’ Mikraj. Namun pengajaran yang dapat disunting di sini ialah betapa dangkal dan ceteknya ilmu dan tahap pemikiran manusia jika dibandingkan dengan Ilmu Allah SWT. Allah SWTmenmperjalankan hambaNya untuk memperjelaskan kepada seluruh manusia akan tanda-tanda kebesaran Allah SWT. Kekuasaan dan kehebatan Allah SWT tidak terbatas malah segala kehebebatan dan kelebihan yang ada pada kita juga adalah kurniaan dariNya.

Justeru saya ingin mengajak sahabat-sahabat, Mahasiswa/I sekalian untuk kita merenung kembali perjalanan kehidupan kita sebagai makhluk yang bernama manusia. PENGAJARAN PERTAMA yang ingin ditunjukkan selepas peristiwa Isra’ ini adalah pengakuan dengan sesungguhnya bahawa Allah SWT sebagai Tuhan Yang Esa, dan Nabi Muhammad adalah rasul dan hambaNya. Pengakuan dalam konteks meyakini bahawa alam ini dicpta olehNya dan tiada yang layak disembah, dipuji, mahupun dipuja melainkan Allah SWT. Serta menyaksikan kebenaran risalah dan wahyu yang dibawa oleh Rasulullah SAW.

PENGAJARAN YANG KEDUA adalah kesedaran mengenai kepentingan mendirikan Solat, lebih-lebih lagi mendirikannya secara berjemaah. Kerana tonggak kekuatan diri adalah pada keikhlasan dan khusyu’nya kita mendirikan Solat. Manakala tonggak kekuatan jemaah adalah pada solat jemaah yang didirikn secara konsisten dan istiqamah. Sebagaimana sabda RasuluLlah;

Perbedaaan orang yang beriman dengan orang kafir itu ialah meninggalkan solah
.(RIwayat Muslim)

Mengabaikan berita dan hasutan palsu yang dilemparkan terhadap Islam. Digambarkan dalam hadith di atas tentang perihal Abu Jahal yang sentiasa mencari jalan memesongkan keimanan umat Islam. Maka PENGAJARAN KETIGA adalah untuk sentiasa berwaspada terhadap musuh Islam yang nyata. Dalam konteks kita pada hari ini, orang-orang kafir yang sentiasa aktif mencari helah dan tipu daya untuk menyesatkan kita. Begitu juga syaitan dan Iblis yang telah bersaksi dan bersumpah akan menyesatkan manusia dan mengheret semua manusia untuk berkongsi balasan siksa di neraka. Na’udzubiLlah. Allah mengiktiraf bahawa syaitan itu seteru utama kita dan Allah memperingatkan telah ramai di kalangan manusia yang telah, sedang, dan akan disesatkan oleh Syaitan. Sepertimana firmanNya;
“Dan sungguh, ia(syaitan) telah menyesatkan sebahagian besar di antara kamu. Maka apakah kamu tidak mengerti” (Surah Yasin : 62)

PENGAJARAN TERAKHIR yang sempat dikongsikan adalah kewaspadaan kita terhadap musuh yang tidak kita nampak. Namun musuh ini jauh lebih bahaya daripada musuh-musuh yang disebutkan di atas. Merekalah musang berbulu ayam, bahkan Syaitan yang bertopengkan manusia. Merekalah golongan munafiq yang mendakwa mereka beriman, namun apa yang mereka lakukan dan usahakan semuanya hanyalah menjurus kepada menjerumuskan masyarakat dan mereka sendiri ke lembah kebinasaan. Jaringan Islam Liberal, Sisters In Islam, Islam Bertamadun dan pelbagai tempelan nama yang bertemakan Islam tetapi telah disalahgunakan untuk menyesatkan umat Islam.

Walaubagaimanapun, keterikatan diri kita dengan masjid dan melazimkan diri kita berada di dalam kalangan orang-orang yang baik dan beriman adalah antara jalan keluar yang terbaik untuk diri kita. Sesungguhnya terlalu banyak fitnah dan ujian yang Allah lemparkan kepada kita, maka yakinlah keikhlasan dan kesungguhan kita akan dapat menepis segala godaan.

Sekadar ini sahaja, moga dipermudahkan Allah dalam setiap urusan. Segala yang baik adalah kurniaan dan anugerah dari Allah, sedangkan yang buruk itu berpunca daripada kelalaian dan kedangkalan ilmu yang ada pada diri. Kita serahkan segalanya pada Allah kerana Dia Yang Maha Mengetahui.

1 comment:

ijad said...

salam.. apa khabar...

Antara Yang Menarik