Taybah

Taybah
Ilmu Itu Cahaya...

Friday, June 18, 2010

Perjalanan Menjadi Tetamu Allah.

AlhamduliLlah, selepas 14 hari mengembara menjadi tetamu Allah di tanah suci Mekah dan Madinah, akhirnya saya dan rombongan seramai 61 orang selamat tiba di KLIA dan disambut oleh keluarga masing-masing pada 17 Jun, sekitar jam 2 pagi. Walaupun keletihan masing-masing kelihatan ceria dan seperti tidak sabar untuk menceritakan pengalaman masing-masing menjadi tetamu Allah mengerjakan Umrah dan ziarah di sekitar kota Mekah dan Madinah.

Pengalaman berada di Tanah haram sememangnya sangat sukar digambarkan dengan kata-kata. Hanya mereka yang pernah mengalaminya akan benar-benar faham, apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan "kegembiraan menjadi tetamu Allah".

Perasaan yang bercampur ketika mula-mula melihat bangunan kubus yang dselimuti kelambu hitam bertulisan emas benar-benar mengujakan. Suatu perasaan yang belum pernah saya rasakan sebelum ini. Waktu itu, ribuan manusia sedang mengerjakan tawaf mengililingi kaabah. Ratusan mata mengalirkan air mata, merintih bermunajat pada Yang Esa. Beratus-ratus juga berhimpitan menunggu giliran mengucup batu dari syurga, hajarul aswad.

Waktu di Mekah dan Madinah, hanya ada dua jenis kegiatan dan waktu yang menjadi kerisauan semua warganya, Waktu Solat lima waktu dan juga waktu Makan. Pengalaman jemaah, ada juga yang sanggup jama' waktu makan semata-mata ingin meluangkan lebih masa untuk mengerjakan umrah, tawaf sunat dan ibadah-ibadah lain di sana.

Semuanya menjadi sangat mengujakan. Bermula dengan pengalaman pertama menaiki kapal terbang, Bangladesh menjadi negara asing pertama yang saya lawati. Transit selama lebih 15 jam di Dhaka mengubah persepsi saya terhadap mat-mat Bangla di Malaysia.

Di lapangan terbang, askar-askar terpaksa mengawal ketat pelancong-pelancong daripada gangguan penduduk tempatan yang cuba meraih simpati dan meminta sedekah.

"Masyah(Malaysia)! Masyah!" seorang anak kecil menjerit ke arah kami meminta belas dan simpati. Sekejap berbanga, kerana anak-anak kecil pun pandai mengenal pasti warganegara Malaysia.

Bangladesh mempunyai lebih 150 juta penduduk dengan 85% warganya adalah beragama Islam. 20 juta dilaporkan tiada tempat tinggal dan bertaburan di jalan-jalan, merempat di kaki-kaki lima. Malah Bangladesh juga mengalami krisis perdagangan manusia antara yang terbesar dengan hampir 20 juta yang terlibat. Aneh, seperti mana di Malaysia, warga Bangla juga "melimpah" di Mekah dan Madinah.

Jalan raya di Dhaka sentiasa sesak dengan kenderaan. Tidak cukup dengan kenderaan bermotor, jalan rayanya sarat dengan pengayuh beca yang juga merupakan pengangkutan awam paling murah di sana. Untuk perjalanan dari Bangi ke Kajang, relatif kos sebuah beca yang dikayuh dengan susah payah dikenakan kos sebanyak 10 Taka, lebih kurang RM0.50. Tetapi di Dhaka, mereka sanggup melakukan apa sahaja pekerjaan untuk meneruskan hidup. Di hotel tempat kami menginap, receptionist diupah dengan gaji 400 Taka. Paling mengejutkan, dia memiliki Master dalam bidang pengurusan.

Undang-undan jalan raya ditentukan oleh pengguna. Bas yang kami naiki dari lapangan terbang ke hotel menginap, dipandu oleh seorang anak muda. Hampir setiap meter, hon dibunyikan. dianggarkan jarak antara hotel kami dengan lapangan terbang dalam 2km, maka hampir 2000 kali hon dibunyikan. Walaupun jalan penuh sesak, pemandu bas tersebut jarang-jarang sekali menekan brek apabila ingin masuk ke simpang. Jerit-pekik makcik-makcik yang menaiki bas tersebut tidak sedikit pun memperlahankan kelajuan bas tersebut. Semakin deras pula dia memandu.

Setibanya di hotel, masing-masing melafazkan syukur kerana selamat sampai. Seakan tidak percaya, perjalanan yang mengerikan akhirnya selamat tiba tanpa sedikit pun perlanggaran dan pergeseran.

Sepanjang tempoh transit di Dhaka, saya mengajak kawan-kawan ahli jemaah yang berkelapangan, menaiki bas bersiar-siar di Dhaka. Seawal jam 10.00 pagi kami dah menunggu di Lobi, walaupun jam 12.30 barulah kami dibenarkan keluar. Rupa-rupanya, ribut telah menjadi kebiasaan di Bangladesh. Hujan dan Ribut di Bangladesh begitu kerap berlaku dan setiap kali ianya berlaku, pasti akan ada nyawa yang melayang. Ketika kami bersiar-siar menaiki bas, terdapat banyak pokok-pokok yang tumbang dan juga tiang-tiang yang roboh ditiup angin.

Lewat jam 9 malam, bas membawa kami dari hotel ke Lapangan terbang bagi meneruskan perjalanan ke Jeddah yang dijadualkan berlepas pada jam 11.30malam.



Bersambung....

4 comments:

Ahmad Tajuddin Abdullah said...

salam....rinduuu....
alhamdulilillah selamat sampai...
cepat2 la continue citer nih....

Farid Albariti said...

salam rindu kembali.. :-)

alhamduliLlah, nanti ana cuba download gambar dan video menarik di bangla... pergh!!!

Ahmad Tajuddin Abdullah said...

heee...

Muhammad Hafizan bin Abd Hamid said...

waaaaaaa...
spt berada di bangla pula rasanya..

Antara Yang Menarik