Taybah

Taybah
Ilmu Itu Cahaya...

Tuesday, July 20, 2010

Tenang


Dalam zaman yang serba moden ini, kita terdedah kepada pelbagai jenis cabaran, mehnah dan tribulasi. Semakin pesat pembangunan, semakin hampir manusia kepada tahap kehancuran. Akan tetapi, seorang mukmin dan muslim mestilah memandang setiap sesuatu secara positif dan optimis dengan peluang dan ruang yang Allah janjikan untuk perubahan. Kerana janji Allah itu sentiasa benar, dan kemenangan itu amat hampir bagi orang-orang yang beriman.

Mendepani cabaran memerlukan kepada persiapan yang rapi dan berkesan. Persiapan untuk menyelamatkan diri dan orang lain. Tidak dapat tidak, seorang mukmin perlu menyimpan sedikit daripada bahagian akal dan jiwanya untuk kepentingan umat. Bahkan Nabi menyebut dalam hadith yang sohih dan masyhur bahawa, mereka yang tidak mengambil berat akan urusan kaum muslimin bukanlah dari golongan Baginda, kita berlindung daripada Allah agar tidak tergolong di dalam golongan yang tidak peduli di atas.

Nabi Muhammad juga pernah berpesan, "Bagi Tuhanmu ke atas mu hak, bagi nabimu ke atas mu hak, bagi setiap jiwa ke atas mu hak, bagi jiwa mu ke atas mu hak, maka tunaikanlah setiap hak itu haknya." atau seperti kata-kata Nabi SAW yang mulia dan benar.

Maka, perlu diingat bahawa kita juga bertanggungjawab ke atas diri kita. Iaitu menyempurnakan hak diri untuk hidup dan meneruskan kehidupan di atas muka bumi selaras dengan segala ketetapan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Mengabaikan salah satu daripada hak diri, adalah sama dengan mengabaikan hak Pencipta diri kita yang telah menjadikan kita dengan sebaik-baik ciptaan.

Manusia terbentuk daripada empat elemen penting, iaitu Rohani, Jasmani, Akal, dan Emosi. Keempat-empat elemen ini ada pada semua manusia. Semua manusia diciptakan Allah dilengkapi dengan elemen ini. Allah Ta'ala meminjamkan kemampuan akal, emosi, rohani dan jasmani kepada manusia untuk meneruskan kehidupan di samping melaksanakan dua tugas utama iaitu berperanan sebagai hamba dan wakil kepada pentadbiran Allah di atas muka bumi ini, iaitu berfungsi sebagai khalifah.

Saya suka mendefinasikan "tenang" sebagai keupayaan untuk mengawal tahap keempat-empat eleman ini dan tidak membiarkan mana-mana elemen menguasai tindakan dalam keadaan-keadaan tertentu. Definasi tenang ini perlu dibezakan daripada pengertian "cool" di dalam bahasa inggeris, iaitu seolah-oleh tenang dikaitkan dengan keupayaan untuk sentiasa sejuk dalam apa jua keadaan.

Definasi cool seperti ini telah merosakkan ramai manusia khususnya kaum lelaki yang sentiasa ingin dipandang "cool". Pertembungan antara kepentingan diri dan kepentingan umat sering kali disalah ertikan oleh sesetengah pihak sebagai menjaga tepi kain. Maka di sinilah gunanya tenang dalam mengawal tindakan dan aksi bagi membolehkan mesej yang cuba disampaikan dapat diterima dengan baik tanpa sebarang konflik atau provokasi yang merugikan.

Ketika dilanda masalah, seorang yang tenang akan dengan bijak mengawal emosinya supaya tahap keprihatinannya berada pada paras yang baik, keupayaan akalnya untuk berfikir digunakan dengan sebaik mungkin, kedudukan rohaninya dipastikan berada pada landasan yang betul, seterusnya menunaikan hak-hak dirinya supaya stamina dan ketahanan badannya terjamin dalam misinya untuk menyelesaikan sesuatu masalah.

Pemimpin yang baik perlu ada sifat simpati dan empati, sifat ini adalah sifat yang dimiliki dan dikawal oleh perasaan dan emosi. Kegagalan kita mengawal simpati dan empati akan menyebabkan kita disifatkan sebagai kejam atau over acting, di mana kedua-duanya akan menghalang mesej disampai dengan baik.

Seorang mukmin perlu sentiasa mengawal tahap rohaninya dengan memastikan keadaan nafsu @ keinginan kita terhadap sesuatu itu dihalakan kepada tempat yang sepatutnya. Mengawal rohani bererti memastikan ianya berada pada landasan yang betul. Misalnya, kesunyian cenderung membuatkan manusia mencari sesuatu untuk menjadi temannya. Maka dia perlu mengawal rohaninya supaya sentiasa meletakkan setinggi-tinggi pergantungan kepada Allah. Keutamaan Allah melebihi keutamaan makhluk bahkan dirinya sendiri. Sebab itulah tangisan seorang mukmin yang mengadu dan merintih kepada Tuhannya membuahkan suatu ketenangan yang tidak terhingga nikmatnya. Tiada kehidupan yang lebih baik daripada kehidupan bersama Ilahi. Ianya selalu disebut sebagai ketenangan yang abadi.


Keupayaan mengawal akal juga disebut sebagai kemahiran berfikir. Kemahiran berfikir pula bermaksud keupayaan mengoptimumkan fungsi otak. Semakin banyak otak dan sel-selnya berfungsi, maka seseorang itu dikatakan sebagai mahir berfikir atau memiliki keupayaan mengawal tahap akal yang baik. Seperti yang diketahui oleh para saintis, jumlah sel-sel neuron otak adalah sebanyak 1 trilion. Jumlah ini merupakan 126 kaliganda penduduk bumi dan sudah semestinyalah ia mempunyai keupayaan yang jauh lebih besar daripada ‘super computer’.

Percaya atau tidak, semakin kita meningkat dewasa, jumlah sel otak semakin berkurang. Jika sejak lahir kita memiliki beberapa ribu sel otak, jumlahnya akan semakin berkurang seiring dengan pertambahan usia. Pengurangan menjadi semakin cepat jika kita tidak menggunakan sel-sel otak yg ada ke tahap maksimum. Dari hasil kajian, sel otak hanya akan berkembang pada bahagian yg paling sering digunakan sahaja. Jika anda tidak mahu berlakunya penurunan atau pengurangan sel otak anda, amalkan beberapa tip di bawah :

Aktiviti Fizikal
Lakukan aktiviti-aktiviti fizikal seperti larian marathon atau berjogging. Aktiviti ini akan meningkatkan jumlah sel otak pada hippocampus iaitu di bahagian otak yg mengatur memori dan proses belajar.

Aktiviti Baru dan Berbeza
Lakukan sesuatu aktiviti yg baru seperti mencuba menu makanan yg baru, wangian yg berbeza. Atau, jika anda sering menggunakan tangan kanan utk melakukan kerja, anda boleh cuba menggunakan tangan kiri pula.

Mungkin juga anda boleh cuba mengunjungi tempat-tempat baru, mencipta sesuatu yg baru seperti kraf tangan, seni, atau menulis puisi utk menggalakan proses berfikir, dan mengolah mental.

Elakkan dari memakan makanan ringan atau makanan yg mengandungi hydrogenated oils. Lemak mengurangi aliran darah yg kaya dgn oksigen ke otak dan menghambat metabolisme glukosa yg digunakan otak utk berfikir.

Cubalah tips ini. Moga-moga sel otak kita akan bertambah bukan sebaliknya.
(dipetik dari blog http://villaqaseh.blogspot.com/2006/11/pelihara-sel-otak-anda.html)

Seterusnya, aspek fizikal. Keupayaan mengawal fizikal ini agak sukar untuk diterangkan memandang aspek fizikal saya masih lagi berada di tahap yang kurang memuaskan. Aspek fizikal meliputi peredaran darah(tekanan darah), keboleh fungsian organ dan sistem dalam badan, imunisasi dan juga kandungan gula dan lemak dalam darah. Selain itu, seseorang yang mempunyai keupayaan fizikal yang baik sentiasa dikaitkan dengan cergas, responsive dan bertenaga kerana sistem dalam badannya berfungsi dengan baik. Sekiranya peredaran darh kita baik, maka oksigen dapat dislaurkan denngan baik ke seluruh anggota badan terutamanya otak, maka di situ akan mempercepat dan mempermudahkan sel-sel otak berhubung dan neuron-neuron juga dapat berfungsi dengan baik. Hati dan jantung yang sihat juga membuahkan kehidupan yang ceria dan bersemangat.

Inilah hak-hak diri dan perlu dijaga dengan baik untuk mencapai maksud TENANG.

Bersama mencari dan memiliki ketenangan Abadi...

1 comment:

habib7hari said...

Pergh! Ayah, terima kasih. Tenang. Tenang dengan mengawal ke 4,4 elemen. JOm!

hehe. kene wat aktiviti daki gunung ngan anak-beranak...

Antara Yang Menarik